RSS

Mengungkapkan Cinta yang Islami

21 Okt

Memang benar, bahwa mencintai lawan jenis adalah salah satu sifat dasar manusia (fitrah) yang diberikan oleh Allah. Soal kebenaran bahwa cinta kepada lawan jenis itu termasuk fitrah yang dianugerahkan oleh Allah bisa kita baca firmanNya, “Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadaap syahwat berupa wanita”(QS Ali Imran :14)

Anugerah Allah yang berupa cinta [syahwat] kepada lawan jenis merupakan unsur kekuatan manusia dalam membangun kehidupan dan peradabannya. Dengan cinta inilah, manusia menyuburkan nilai rasa, emosi, dan kasih sayang agar kehidupan dunia menjadi indah.

Untuk tujuan itulah Allah tidak membiarkan manusia mencari sendiri bentuk melampiaskan cintanya tanpa bimbingan, sebab pelampiasan rasa cinta yang liar justru akan merusak keindahan hidup manusia. Kita saksikan di dalam panggung dunia ini, berapa banyak orang yang melakukan aksi dengan mengatasnamakan cinta tetapi dia gagal mewujudkan keindahannya. Cinta yang buta cenderung menumbuhkan langkah yang sesat, ketika orang buta melangkahkan kakinya semau sendiri dengan keyakinan sendiri tanpa tuntunan orang yang melihat, ia akan melangkah ke arah yang tak terkendali. Langkah yang tidak di atas jalan yang benar, bukan menuju tujuan dan mendapatkan keindahannya, tetapi justru akan membawa menuju bencana.

Demikianlah, Allah juga telah menentukan bagaimana cinta yang telah dianugerahkan itu gharus disalurkan. Saluran cinta kepada lawan jenis yang resmi ditentukan oleh Allah adalah nikah. Dengan nikah ini, manusia bisa leluasa mengekspresikan luapan rasa, emosi, kasih dan cintanya sampai dalam bentuk hubungan seksual. Dengan keluarga inilah, hubungan cinta akan menghasilkan anak-keturunannya untuk menyempurnakan kesenangan, kebahagiaan, dan kebanggaan. Dengan keluarga ini pula, manusia membangun norma, etika, estetika dan syari’at yang mampu memelihara dan mengkokohkan unsur kekuatan yang sangat mendasar sifatnya ini, tanpa menyebabkan kerusakan dan kehancuran tata kehidupan sosialnya. Selain itu, dengan nikah pula cinta akan mendorong sikap tanggung jawab secara penuh.

Sejarah umat dan bangsa-bangsa menunjukkan bagaimana kehancuran di banyak peradaban mereka justru karena “cinta kepada lawan jenis” yang tidak sesuai dengan garis ketentuan dari Allah. Rasulullah SAW pernah berpesan : “Sesungguhnya dunia ini manis dan menyegarkan…Maka takutlah kalian kepada wanita, karena cobaan yang pertama terhadap Bani Israil ialah karena wanita.” (Al Jami’ Ash-Shagir, 2/179).

Belum lagi jika kita menilai dari aspek lain, bahwa cinta kepada sesama manusia tidak dibenarkan melebihi cintanya kepada Tuhannya. Hal ini berarti pula, bahwa cinta kepada lawan jenis tidak boleh disertai dengan melanggar tata aturanNya, dengan mengatasnamakan fitrah. Kita tentu faham, makan adalah kebutuhan manusia yang juga telah diberikan oleh Allah, tetapi tentu tidak boleh kita beralasan bahwa itu kebutuhan manusia lalu kita makan sesuatu yang haram.

Demikian pula mengungkapkan rasa cinta tanpa mengikuti tuntunan syari’at, tentu suatu sikap lancang yang akan membawa kerusakan. Mungkin ada yang bertanya, mengapa demikian? Sebab ungkapan cinta yang hanya verbal sesungguhnya cenderung pada kepalsuan. Tentu kita sepakat bahwa cinta tidak cukup hanya di bibir belaka. Cinta bukan sekedar bisa berpelukan, bercanda bersama, makan bersama, atau bahkan tidur bersama. Cinta yang hakiki lebih jauh dari itu, menuntut sikap tanggung jawab sebagai bukti cintanya, menuntut pengorbanan, kerja sama dan saling membantu. Maka kesalahan besar jika ungkapan cinta hanya dikatakan dengan kata, “Aku cinta padamu”.

Ungkapan cinta tersebut, yang hanya verbal, yang biasa diucapkan kaum muda dan dilanjutkan dengan bersenang-senang dalam wadah pacaran itu mengandung banyak penipuan. Seseorang cenderung berpura-pura terhadap orang yang di”cintai”nya. Seolah-olah ia menampakkan cintanya, tetapi sebenarnya hanya untuk menarik pihak lain supaya terjebak ke dalam perangkapnya. Buktinya, berapa banyak orang yang di saat pacaran terlihat mesra tetapi ketika melanjutkan dalam ikatan keluarga lalu putus begitu saja. Memang tidak semua, tetapi kepalsuan ini menjadi sebuah kecenderungan umum. Maka tak heran jika kita saksikan banyak terjadi kasus wanita hamil di luar nikah, bunuh diri karena putus cinta dan lain-lain.

Jika benar-benar cinta telah tumbuh di dalam hati, dan siap berkorban demi mewujudkan cintanya itu, mengapa tidak disiapkan untuk hidup selamanya dalam ikatan yang sah, ikatan pernikahan? Problem utamanya adalah takut pernikahan itu akan memenjarakan kesenangannya yang lain. Ini artinya mau cinta tetapi tak mau berkorban, maka bisa dibilang sikap egois.

Ungkapan cinta yang Islami, adalah datang kepada wali lawan jenis itu, lalu menyampaikan khitbah (lamaran). Jika diterima, lanjutkan dengan membangun cinta kasih di dalam wadah keluarga, jika ditolak cari yang lain.

Lho, kok cari yang lain. Emang cinta bisa digantiin dengan yang lain. Inilah cara pandang bodoh, emangnya yang dicintai itu apanya? Cantiknya, pinternya, jabatannya, atau apanya?

Rasulullah mengajarkan di dalam sabdanya, “Wanita itu dinikahi karena empat hal, karena nasabnya, karena kedudukannya, karena kecantikannya, dan karena agamanya. maka pilihlah pernikahan yang karena agamanya”

Ya.. kalo bisa mendapatkan keempatnya ada di dalam satu pribadi, itu adalah keberuntungan. Tetapi ingat, yang paling penting adalah menikahi karena agamanya. jadi cinta, ya cinta tetapi jangan asal-asalan. Kenalilah agamanya, jika jatuh cinta ajukan lamaran.

Yang perlu diketahui, cinta kita harus digunakan sebagai sarana untuk membangun peradaban, untuk menggapai ridla Allah. ok

Sumber :

http://abahzacky.wordpress.com/2007/09/05/mengungkapkan-cinta-yang-islami/

http://ainuamri.wordpress.com/2007/12/15/mengungkapkan-cinta-yang-islami/

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 21 Oktober 2011 in Mutiara

 

2 responses to “Mengungkapkan Cinta yang Islami

  1. HAS

    13 Agustus 2014 at 9:53 am

    “….Ungkapan cinta yang Islami, adalah datang kepada wali lawan jenis itu, lalu menyampaikan khitbah (lamaran). Jika diterima, lanjutkan dengan membangun cinta kasih di dalam wadah keluarga, jika ditolak cari yang lain.

    Lho, kok cari yang lain. Emang cinta bisa digantiin dengan yang lain. Inilah cara pandang bodoh, emangnya yang dicintai itu apanya? Cantiknya, pinternya, jabatannya, atau apanya?

    Rasulullah mengajarkan di dalam sabdanya, “Wanita itu dinikahi karena empat hal, karena nasabnya, karena kedudukannya, karena kecantikannya, dan karena agamanya. maka pilihlah pernikahan yang karena agamanya”….”

    assalamualaikum war. wab.
    bagaimana dengan salah satu sifat dasar seorang manusia, ketika ditolak, dalam hal kutipan di atas apakah tdk dianjurkan utk diperjuangkan, tentang perasaan seorang manusia biasa yang tidak mudah dan gampang untuk mencintai lawan jenis lainnya jika sudah mencintai yang sudah ada, dan yang sudah ada itu sudah memenuhi kriteria sebagai manusia yang solehah

     
    • AL eMI

      18 September 2014 at 2:07 pm

      Waalaikum salam warahmatullahi wabarakatu.. Bismillah.

      Pada umumnya dua insan laki laki dan perempuan yg untuk menjalin suatu hubungan pernikahan dgn cara taaruf, mereka sdh faham dengan ketentuan”, etika dan keputusan yg harus mereka ambil saat di langsungkannya taaruf, jadi kemungkinan utk penolakan itu hanya krn hal” yg sepeleh sy rasa tdk aka ada penolakan, kecuali disebabkan karena hal” yg memang sulit utk disepakati, misalnya setelah menikah laki” meminta sang wanita agar ikut tinggal bersamanya kemanapun kelak suaminya akan pergi, dan sang wanita bersedia meninggalakn rmh org tuanya, dn ikut bersama suaminya. Atau laki” menginginkan jk nanti setelah menikah si wanita harus berhenti bekerja dan tinggal di rmh saja mengurus anak dan keluarga, dll kadang hal sprt ini mungkin bias terjadi penolakan.
      Tetapi jk penolakan tersebut di karenakan setelah taaruf pihak perempuan menolak karena tdk menyukai laki” itu hanya karena alasan yg tdk jelas sprit tdk suka dengan suaranya, atau cara jalannya dll. Itu bukanlah alasan yg kuat utk menolak. Sebaliknya juga sprit itu laki laki terhadap perempuan.
      Kalo menurut saya ada baiknya jk sebelum menjalani taaruf pihak perempuan ditanyai dulu, melalui perantara, apakah dia mau menjalani taaruf dengan laki” trsbt utk menghindari nantinya ada penolakan.
      Tapi jika pihak laki” dan perempuan adalah org yg tau ttng ilmu agama Insya Allah penolakan sprt yg sy uraikan di atas tdk akan terjadi.

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: